Griss' Corner

A personal corner made by an avid reader, coffee drinker, and beauty admirer

Pitbull Troop

Posted in Personal • 8 January 2014

Bonnie & Rocky

Rocky

Cyene

Alpha

Agak lupa kapan persisnya keluarga gue mulai pelihara anjing.  Tapi yang pasti, dari gue SD, penghuni rumah mulai nambah.  Sebelum anjing, sempet pelihara kucing, tapi karena kucingnya pernah nyakar gue entah kenapa, mungkin dese lagi bad mood jadinya cari pelampiasan dengan nyakar anak kecil nggak berdosa yang lagi lewat.  Kampret. Jelas setelah itu gue kebawa sebel sama kucing sampai sekarang.  Bukan sebel yang bikin takut sampai lari atau loncat ke atas kursi/meja saking traumanya, tapi sebel yang bawaannya mau nyepak kucing yang lewat di depan mata.  No matter how cute it is.

Pernah pelihara Poodle, anjing kampung yang entah rasnya campuran apa, Golden Retriever, Siberian Husky, Rottweiler, Cihuahua, Shitzu, Great dane, sampai yang terakhir ini Pitbull.  Beberapa tahun belakangan ini, Papa lagi seneng anjing pitbull karena menurut Papa rumah butuh anjing penjaga daripada anjing yang suka main dan manja-manjaan.

Pitbull di rumah dimulai dari beli satu anak anjing betina, Cyene (foto ketiga dari atas).  NAH LOH, gimana coba baca namanya? Gue pertama lihat akte lahirnya sampe cengo.  Ini nama anjing kok susah amat? Mana ternyata, Cyene ini udah sering dipanggil dengan nama yang tertera di akte itu jadi udah ngerti nama walaupun baru 2,5 bulan.  Dahsyat.  Cuma masalahnya, yang di rumah bingung nyebut namanya itu ya piye…

Ciyen?
Ciyene?
Cien?
Siyen?
Sayin?

SALAH!

Yang bener dibacanya Sayen.  Itu pun dede gue tahu setelah memeras otak sampai retak mengingat gimana penjualnya manggil Cyene. DEUH.  NAMA ANJING AJA TUH LEBIH SUSAH DIUCAP DARI NAMA ORANG. #geram

Anyway, setelah umur Cyene nyampe 1 tahun lebih, Papa mau beli satu Pitbull lagi, tapi jantan. Pengen yang serba hitam biar serem sekalian, bulu hitam, hidung hitam.  Jadi gue juga baru tahu waktu itu kalau anjing pitbull ada tiga warna hidung: red nose, black nose, dan blue nose.  Blue nose katanya paling mahal, dan di Indonesia agak susah nyarinya, nggak serakyat dua warna lainnya.

Pitbull kedua di rumah, seperti yang bisa dilihat di foto, bener-bener kesampaian seperti yang Papa mau. Dikasih nama Rocky sama Papa.  Satu ibu tapi beda bapak sama Cyene.  Rocky asli guteng pisan lah, cuma ada bulu putih di dada.  Sukses dapat anjig Pibull yang kelihatannya paling galak dan super sangar.  Terus gue kadang nggak bisa nebak raut mukanya, ini Rocky lagi kalem atau lagi mau nyaplok tangan? Hahahaha.  Suprisingly, kata dede gue yang pernah ngajak Rocky jalan-jalan pagi, dia paling enak dibawa jalan.  Megang rantai kayak nggak bawa anjing saking pinter ngikutin ritme jalan dede gue.  Justruuuu yang galak dan agak susah dibawa jalan santai itu Cyene.  Cyene ini sih kalau sama keluarga gue pasang muka bego bodoh yang manja, tapi kalau denger suara mencurigakan, suara orang asing, atau malah lihat langsung orang yang menurut dia asing, beuh, jangan ditanya.  Lebih baik nggak usah coba-coba buka pintu demi keselamatan.

Agustus 2013 nambah dua anak Pitbull lagi, Alpha (foto terakhir), dan Bonnie (foto pertama yang bareng Rocky).  Dua-duanya ini anak Cyene hasil perkawinan dengan anjing Pitbull Jakarta.  Sebenernya ada lagi anak-anaknya yang jauh lucu, tapi pada meninggal karena berbagai macam komplikasi dan yang berhasil diselamatkan ya cuma dua ini.  Alpha pun kaki kanan belakangnya agak bermasalah, sampai udah dibawa ke Rumah Sakit Hewan, coba diterapi, entah itu dipijet, kasih obat, ganti alas kandang, dsb. Kata dokter sih tunggu aja sampai umur 8 bulan, harusnya udah membaik.  We’ll see, kalau kaki Alpha nanti masih nggak bener gue rantai dokternya.

Karakter anjing juga beda-beda dan menarik buat diperhatiin.  Rata-rata semua anjing Pitbull di rumah gue irian.  Kalau yang kecil-kecil dilepas, yang gede gonggong terus minta dikeluarin.  Kalau gantian, yang kecil jadi ikutan yang gede berisiknya.  Cyene yang paling protektif sama majikan, tapi paling manja juga.  Tapi kalau ada award the most reliable guard, ya Cyene ini yang menang.  Dia bisa melek semaleman buat mastiin nggak ada tikus yang berani turun ke halaman.  Jadi halaman depan dan rumah gue itu blong aja gitu, dan kadang tikus bisa masuk loncat turun ke halaman rumah, dan kalau Cyene yang lagi jaga, nggak ada yang berani masuk sama sekali. Good girl, secara gue jijik dan takut sama tikus, usir mereka, Cyene, musnahkan dari peradaban ini!

Kalau Rocky sih jauh lebih anteng dari Cyene, asal dibiarin lari-lari gila selama sekian menit.  Udah puas keliling, udah deh dia diem nggak banyak tingkah. Sebagai anjing, Rocky nggak manja sama sekali, atau emang nggak minat disayang majikan, ya.  Beda tipis emang.  Cuma ya Rocky itu agak-agak bodoh karena menurut laporan Mba di rumah, kalau lihat tikus Rocky malah diem aja -__-”   Bonnie yang nunjukkin bakat niru Cyene, betina tapi ada bibit galak. Alpha yang paling kalem kalau ketemu orang, nggak seheboh Bonnie, tapi sisi playful-nya baru keluar kalau main sama Rocky atau lagi mau jailin Bonnie.

Enaknya punya anjing itu pasti ada yang nemenin. They can tell when I want to play, or when I want to do is just sit and having them beside me. Sure there is no thief brave enough to enter my house :)