Griss' Corner

A personal corner made by an avid reader, coffee drinker, and beauty admirer

The One Who Taught Me to be Brave

Posted in Personal • 5 April 2015

Mong Kok Ladies Market - grisscorner

Berani itu apa, sih?

Kalau ngutip dari KBBI,

berani /be·ra·ni/a mempunyai hati yg mantap dan rasa percaya diri yg besar dl menghadapi bahaya, kesulitan, dsb; tidak takut (gentar, kecut).

Buat gue, salah satu orang yang ngajarin untuk berani adalah Papa.  Dari hal yang kelihatannya sepele tapi sebenernya ngefek besar ke gue. Waktu masih SD, gue pernah nyobain main perosotan di kolam renang, dan kejeduk sampai pipi kebaret.  Alhasil gue trauma dan sempat nggak berani naik perosotan saking takut ngerasain sakit kayak gitu lagi. Yang ngajak gue naik perosotan lagi ya Papa. Waktu liburan keluarga ke Waterboom, Papa ngajak gue untuk naik perosotan berdua. Tahu, kan, ada ban yang buat berdua itu. Jadi gue duduk di depan, Papa duduk di belakang, dan gue ketar-ketir megangin kaki Papa dengan nggak santai. Agak extreme, sih, secara perosotan di Waterboom kan tinggi bener.  Abis trauma diajaknya langsung jajal perosotan yang begitu. Tapi Papa ngeyakinin gue kalau perosotan itu fun dan gue nggak bakal kenapa-kenapa karena ada dia.

Lalu gimana setelah nyobain perosotan itu?

Gue ketagihan! =)) Langsung minta lagi dan lagi.  Papa gue capek, ya udah, gue udah berani naik bolak-balik sendiri.  Kalau bukan karena Papa, mungkin sampai segede ini gue masih takut main perosotan dan ketinggalan banyak keseruan di kolam renang.

Yang ngajarin gue nyetir ya Papa juga.  Mulai dari motor bebek 2 tak yang berisiknya bikin malu itu, sampai diajak untuk nyoba RX King biar gue seenggaknya pernah ngerasain nyetir motor yang pakai kopling.  Giliran nyetir mobil, Papa juga yang awalnya ngajarin.  Gue dikasih paket lengkap sampai belajar parkir dan diajak keliling komplek gereja biar lancar belak-belok dan putar balik.  Walaupun jujur aja, gue agak gedek pas diajarin nyetir mobil.  Kalau telat ngerem langsung kena omel. Masih newbie waktu itu, Pa. Maklumin dong ah kalau telat ngerem! *salim*

Papa juga yang nanamin ke gue, “Coba dulu daripada penasaran.”  Gini-gini gue juga ada jipernya. Ya kalau nggak ada yang support, bisa jadi malah nggak berani gerak.  Papa salah satu orang yang kasih kepercayaan dan buat gue jadi berani untuk ambil keputusan dan ngehadapin risikonya.

DadImage source

Waktu masih SD, kalau ada soal Matematika yang bikin frustasi dan nggak bisa ngitungnya, gue langsung wadul ke Papa.  PR Matematika pasti beres kalau udah diajarin Papa.  Ulangan Matematika pun dihiasi nilai-nilai gemilang berkat diajarin sama babeh tercinta.  Gue yang takut ke dokter gigi bisa tenang karena kalau ada gigi goyang nggak perlu ke dokter lagi.  Tinggal bilang ke Papa, terus Papa langsung turun tangan nyabut gigi pakai benang.  Beres.  Nggak sakit, dan nggak pakai nangis ala Rosalinda ditinggal Fernando Jose Altamirano Del Castillo.

Konon, kalau lihat dari karakteristik zodiak, gue yang Leo ini paling cocok sama 3 zodiak: Leo lagi, Aries dan Sagitarius. Nah, papa itu Aries.  Beneran cocok sih kami berdua.  Kalau ngomong sama Papa nyambung, kita bisa tukar pikiran, saling ngingetin dan cari solusi bareng kalau salah satunya butuh bantuan.

Papa gue, walaupun udah berumur, tetap semangat naik wahana-wahana tiap main ke theme park.  Terakhir main bareng sama Papa di Disneyland Hong Kong.  Ini beneran, dia nggak mau ketinggalan pas naik yang seru. Tornado di Dufan pun dia pernah jabanin.  Klop banget lah sama anak perempuannya yang cinta mati sama wahana-wahana kayak gitu.  Kalau jalan-jalan ke mall sama Papa pun gue selalu enjoy karena serba jelas – udah tahu mau beli apa, mau nyari apa, dan nggak pakai keliling lihat-lihat barang kelamaan.  Seinget gue, dari kecil ya seringnya ngintil Papa.  Ikutan Papa nonton balap motor sampai minta diajak muter-muter sekitar rumah tiap sore naik motornya.

Secara nggak sadar gue mengidolakan bapak sendiri gini =))  He’s not perfect, but for me he’s the best. Hari ini Papa genap 60 tahun, tapi kalau dibilang umur 50-an pun gue rasa masih banyak orang yang percaya :D

Happy birthday, Pa!